Beranda » Travel Update » 7 Hal Tentang Bali Trekking Tour – Penting Untuk Pemula

Bali Trekking Tour

Bali Trekking Tour – Menjadi salah satu operator Tour terkemuka di Bali, kami mendapatkan semua jenis pertanyaan dari wisatawan di seluruh dunia tentang segala hal mulai dari apa yang harus dibawa dalam perjalanan hingga tingkat kebugaran yang diperlukan, adat istiadat setempat, dan banyak lagi. Untuk memudahkan Anda sehingga Anda bisa mendapatkan hasil maksimal dari perjalanan atau Tour Bali Anda, kami telah menyusun panduan praktis ini tentang beberapa hal yang perlu dipertimbangkan sebelum memesan petualangan Bali Anda.

Kapan Waktu Terbaik untuk Memesan Perjalanan Bali Trekking Tour?

Bali memiliki dua musim yang berbeda: musim kemarau dari sekitar April sampai September dan musim hujan atau hujan dari sekitar November sampai Maret. Dalam hal trekking dan wisata, musim kemarau adalah pilihan yang bagus, tetapi jangan mengesampingkan musim hujan juga! Pada banyak hari di musim hujan, hujan tidak akan turun hingga sore hari, jadi Anda masih bisa mengikuti Bali Trekking sunrise atau morning tour tanpa basah kuyup. Ditambah lagi kita sering mengalami musim kemarau di musim hujan (dan terkadang musim hujan di musim kemarau).

Hal lain yang perlu dipertimbangkan ketika merencanakan perjalanan Anda adalah puncak musim turis. Kami melihat jumlah kunjungan wisatawan tertinggi antara bulan Juni dan Agustus, selama liburan Idul Fitri di akhir Ramadhan (tanggal bervariasi setiap tahun), dan liburan Natal di bulan Desember. Di luar waktu tersebut, Anda mungkin akan menemukan jalan yang tidak terlalu ramai dan tempat-tempat wisata teratas tidak terlalu ramai.

Baca Juga : Tracking Gunung Batur Bali, Salah 1 Paket Tour Terbaik

Apakah saya harus dalam kondisi fisik yang prima untuk melakukan Bali Trekking Tour?

Sementara beberapa trek kami memang membutuhkan tingkat kebugaran yang layak dan mobilitas penuh, kami juga menawarkan berbagai Tour yang sesuai dengan semua tingkat kebugaran dan kelompok usia. Anda dapat menantang batas Anda di salah satu trek Gunung Agung kami yang sulit, menggerakkan tubuh saat mendaki Batur, atau mengikuti Tour bersepeda santai menuruni bukit, berjalan-jalan santai di sawah, atau berjalan santai di Ubud . Jika Anda khawatir tentang masalah fisik atau kesehatan, cukup kirimkan email kepada kami dan kami dengan senang hati mendiskusikan bagaimana kami dapat menyesuaikan Tour Anda agar sesuai dengan kebutuhan Anda.

Mengapa Saya Membutuhkan Pemandu Bali Trekking untuk Mendaki Gunung Berapi?

Dulu Anda bisa mendaki Gunung Batur dan Gunung Agung tanpa pemandu, namun sekarang pemerintah mewajibkan semua pendaki untuk menggunakan pemandu. Ada banyak alasan untuk ini, tetapi yang utama adalah keamanan. Pertama-tama, kedua gunung tersebut adalah gunung berapi aktif, jadi pada saat aktivitas tinggi mereka bisa sangat berbahaya untuk didaki. Selain itu, kondisi cuaca dapat berubah dengan cepat semakin jauh Anda naik, dan banyak pelancong solo tersesat saat naik atau turun. Semua pemandu kami tahu gunung seperti punggung tangan mereka, jadi mereka tahu kapan aman untuk mendaki gunung dan jalur mana yang harus diambil.

Apa yang Harus Saya Bawa dalam Perjalanan atau Bali Trekking Tour Saya?

Apa pun tour yang Anda ikuti, sepatu berjalan yang baik sangat penting. Ini mungkin terdengar jelas, tetapi Anda akan terkejut betapa banyak orang yang muncul untuk perjalanan hanya dengan mengenakan sandal jepit! Pakaian hangat juga merupakan ide yang bagus, karena di puncak gunung bisa menjadi sangat dingin. Anda mungkin ingin membawa lapisan yang dapat Anda pakai atau lepas dengan mudah dan jaket tahan air ringan jika hujan. Untuk air minum, obor, dan makanan ringan, kami akan menyediakannya untuk Anda di perjalanan, tetapi Anda juga dipersilakan untuk membawa sendiri. Dan tentu saja kamera adalah suatu keharusan untuk mendapatkan semua foto luar biasa yang akan membuat teman-teman Anda di rumah iri!

Jenis Satwa Liar Apa yang Akan Saya Lihat?

Tergantung pada jenis Bali Trekking Tour yang Anda ambil dan area yang Anda jelajahi, Anda bisa melihat monyet, burung tropis, musang, dan tentu saja anjing Bali. Kami tidak memiliki laba-laba berbisa di Bali, tetapi kami memiliki beberapa jenis ular berbisa. Namun, kemungkinan melihat ular berbisa cukup rendah karena mereka umumnya mencoba menjauh dari manusia. Apa pun jenis hewan liar yang Anda lihat, kami sangat menyarankan untuk menjaga jarak karena Anda tidak pernah tahu bagaimana reaksi hewan liar.

Apa yang Terjadi jika Hujan pada Hari Bali Trekking Tour saya?

Cuaca di Bali tidak dapat diprediksi, sehingga ada kemungkinan akan turun hujan pada hari tour Anda (bahkan di musim kemarau). Kami biasanya tidak membiarkan ini menghentikan kami untuk mendaki gunung atau menjelajahi pedesaan dan hutan hujan karena hujan sering kali berhenti secepat datangnya, dan bahkan perjalanan basah pun masih bisa menjadi pengalaman yang luar biasa. Namun, jika terjadi cuaca ekstrem seperti angin kencang atau badai listrik, pemandu kami yang berpengetahuan luas dapat membatalkan tour karena alasan keamanan. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang kebijakan pembatalan kami di sini.

Baca Juga : Sunrise Mount Batur Jeep Tour 4×4 Terbaik Di Bali

Apa yang Harus Saya Ketahui Tentang Budaya Bali?

Secara keseluruhan, orang Bali hangat, ramah, dan sangat akomodatif terhadap budaya dan adat lain. Namun, kami juga kelompok yang sedikit konservatif. Saat mengunjungi desa adat, cobalah untuk berpakaian sopan. T-shirt dan celana pendek boleh saja, tetapi rok mini dan atasan yang memperlihatkan belahan dada tidak. Menunjukkan kasih sayang di depan umum juga tabu di Bali. Selain itu, jangan sekali-kali menyentuh kepala orang karena kepala dianggap suci, dan jika harus berjabat tangan atau memberikan sesuatu kepada seseorang, gunakan tangan kananmu karena tangan kiri dianggap najis dalam budaya Indonesia.

Saat mengunjungi kuil, pastikan untuk menutupi bahu dan lutut Anda, serta mengenakan sarung dan selempang. Pemandu wisata kami akan memberi Anda pakaian yang tepat sebelum memasuki kuil. Wanita yang sedang menstruasi dilarang memasuki kuil. Juga, saat berada di kuil jangan pernah mengarahkan kaki Anda ke altar atau berdiri atau duduk di posisi yang lebih tinggi dari imam. Dan jika Anda ingin mengambil foto, pastikan untuk menghormati orang-orang yang datang untuk berdoa dan berusaha untuk tidak menghalangi mereka.

Kami berharap tips ini membantu menjawab pertanyaan Anda tentang perjalanan atau tour Bali Anda. Jika Anda memiliki pertanyaan yang tidak tercantum di sini, jangan ragu untuk menanyakannya di komentar di bawah atau hubungi kami secara langsung melalui email admin@arvitour.com atau whatsapp +6283115192999

# Bagikan informasi ini kepada teman atau kerabat Anda

Kontak Kami

Apabila ada yang ditanyakan, silahkan hubungi kami melalui kontak di bawah ini.